Lirik Lagu Aku - Najwa Latif

Dah lama dengar lagu ni, baru hari ini terasa nak share. Lagu dari Najwa Latif berjudul Aku. Mula-mula ingat lagu ni tajuk Hilang, silap rupanya. hehe

Jarang sangat dengar lagu Najwa Latif sebab Najwa punya lagu macam kanak-kanak sikit. Hehe. Tapi dua lagu yang aku suka memang lagu Aku dan Ada Mu.

Walaupun aku tak berapa nak faham lirik lagu Aku ini, tapi lirik dia sangat menyentuh hati dengan musik arrangement yang sangat sedap didengar.

Lagu ni sebenarnya ditujukan khas untuk Palestine. Serangan Israel terhadap Gaza. Tengok penderitaan kanak-kanak yang kehilangan ibu dan bapa. Memang sayu tengok video dengan lagu ni.

Antara banyak – banyak lirik lagu Aku – Najwa Latif , part ini yang paling aku suka. Korus!

[su_quote]

Ingatlah dunia hanya sementara,
Tuhan yang Esa adalah segala-galanya,
Walau kau disiksa, walau kau dihina,
Percayalah Tuhan selalu ada.

[/su_quote]

Mengingatkan aku pasal kehidupan kita yang sementara. Walaupun dilukai, walaupun diseksa, walaupun ditinggalkan, ingat Allah selalu ada.

Memang mendalam..

Kalau hayati betul-betul, bila ada sebutan ibu dan ayah, buatkan aku teringat kat mama dan papa.

Aku memang jenis jarang call family. Memang adik beradik tak praktik kan untuk call setiap hari. Ada hal baru call. Kalau hal kecil whatsapp je. Zaman sekarang.. ish ish ish.

Ape pun, layan la lagu aku dari Najwa Latif.

Lirik Lagu Aku - Najwa Latif

Lirik Lagu Aku – Najwa Latif

Ku dengar tangisan disana,
Menangis memanggil ibunya,
Ku lihat air mata disana,
Melihat perjuangan ayahnya.

Tiada siapa yang akan mengerti,
Rasa kehilangan yang ada di sisi,
Perginya si Raja, hilangnya Permaisuri,
Hanya untuk melindungi kasih sayang abadi.

Kulihat awan yang sepi,
Ketakutan sentiasa menghantui,
Jeritan dan tangisan yang tidak didengari,
Semuanya bagaikan suatu mimpi, mimpi yang tak pasti.

Ingatlah dunia hanya sementara,
Tuhan yang Esa adalah segala-galanya,
Walau kau disiksa, walau kau dihina,
Percayalah Tuhan selalu ada.

Ingatlah dunia hanya sementara,
Tuhan yang Esa adalah segala-galanya,
Walau kau disiksa, walau kau dihina,
Percayalah Tuhan selalu ada.

Ku dengar tangisan disana,
Menangis memanggil ibunya,
Ku lihat air mata disana,
Melihat perjuangan ayahnya.

 

2 COMMENTS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

CommentLuv badge