Hidup ini
Seperti sebuah layar perak
Memainkan satu persatu episod kehidupan
Pengarahnya, Tuhan
Krewnya, malaikat
Pelakonnya, manusia
Propsnya, alam
Pentasnya, dunia
Drama pun bermula
Saat Tuhan mengarahkannya
3,2,1…¬†ACTION!
Hidup ini
Umpama sebuah tinta emas
Ilhamnya dari Tuhan
Kalamnya pula dari manusia
Penanya, akal dan hati
Pembacanya tentulah generasi mendatang
Di awalnya ada permulaan
Di akhirnya ada penamatan
Suatu hari
Segalanya bakal tersiar
Buat tatapan semua
Berbahagialah mereka
Yang hidupnya dihiasi bunga-bunga amal nan indah
Terkutuklah mereka
Yang hidupnya dicemari titik-titik hitam dosa dan noda
Dan hari itu
Segala penyesalan tiada berguna lagi
Sedikit pengampunan tidakkan dapat dicicip lagi
***
Orang sering berkata
Hidup tanpa dugaan
Ibarat lautan tanpa ombak menghempas badai
Hidup tanpa cubaan
Ibarat hujan tanpa guruh dan kilat saling berdentuman
Manusia yang hidupnya sepi dari ujian
Ibarat sebuah robot tidak berperasaan
Mengikut arus kehidupan
Tanpa arah tujuan
Anggaplah hidup ini
Seperti hujan lebat yang turun melanda bumi
Di hujungnya ada sang pelangi yang menanti
Andai hujan itu lencun membasahi
Senyuman sang pelangi kan mengubat hati
Anggaplah hidup ini
Sukarnya seperti meraba-raba dalam kegelapan malam
Namun di sana
Ada purnama yang menemani
Gelapnya malam buat kita tersesat
Ternyata ada bulan sudi menunjukkan arah
Hidup ini indah
Jika kita tahu memanfaatkannya dan mensyukurinya
Namun
Hidup inikan jadi sukar
Jika kita membazirkannya dan mensia-siakannya

WhWi9 blogspot

header norfanil okt 2013

4 COMMENTS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

CommentLuv badge